Wali Kota Sapporo, Hokkaido, Jepang, Katsuhiro Akimoto (65) berencana mengadakan uji coba maraton sepanjang 10 kilometer, Rabu (5/5/2021) mendatang. Namun rencananya ini mendapat penolakan dari masyarakat setempat. "Dalam situasi sekarang ini, sementara meminta warga menahan diri dan membatalkan acara berskala besar, tidak konsisten bahwa mereka sedang mempersiapkan kompetisi uji coba dan Olimpiade seperti yang direncanakan. Saya harus mengatakan itu aneh," papar Profesor Shiho Akihara (Perawatan Penyakit Menular) dari Universitas Sains Hokkaido. Wali Kota Katsuhiro Akimoto dari Kota Sapporo akan mengadakan turnamen uji coba untuk maraton Olimpiade Tokyo yang dijadwalkan di kota Rabu mendatang.

Beberapa warga menyatakan hal itu sebagai "kontradiksi", dan warga mempertanyakan penyelenggaraan Olimpiade itu sendiri. Turnamen uji coba disponsori oleh Panitia Penyelenggara Olimpiade dan komite eksekutif yang dibuat oleh panitia, Kota Sapporo, dan lainnya. Pada konferensi pers beberapa waktu lalu, Wali Kota Akimoto menegaskan kembali perlunya turnamen uji coba sebagai "uji operasi untuk produksi.

"Citizen marathon" sejauh 10 kilometer, yang rencananya akan digelar pada hari yang sama, telah diputuskan dibatalkan pada 19 April lalu karena penyebaran infeksi virus corona, dan dimintakan pemahaman sebagai "pelaksanaan minimal yang diperlukan". Pada tanggal 2 Mei di Hokkaido, jumlah rekor 326 orang yang terinfeksi Covid 19 dikonfirmasi, di mana 246 di antaranya lebih dari 70 persen dari Kota Sapporo. Wali Kota Akimoto mengungkapkan rasa krisis sebagai "tingkat deklarasi darurat" karena dia prihatin dengan ketatnya sistem penyediaan perawatan medis.

"Hal ini bukan situasi di mana kami dipaksa untuk membatalkan acara yang tidak dapat diubah. Saya pikir memang demikian. Sangat sulit untuk dipahami. Namun, dalam hal pengendalian infeksi, saya ingin Anda tidak menonton pertandingan di sepanjang jalan," ujarnya. Sejak akhir April, panitia tersebut telah meminta masyarakat untuk tidak ke luar rumah sebagai "tindakan khusus", dan restoran serta tempat lain buka hingga pukul 21.00 (alkohol disajikan hingga pukul 20.00), mempersingkat jam kerja. "Saya merasa bahwa tindakan yang diambil oleh panitia dan kota terus berlanjut, seperti meminta atau membatalkan pengendalian diri. Bukankah perlu mengambil tindakan tegas seperti melarang warga untuk bepergian bahkan untuk waktu yang singkat?" kata seorang pria berusia 67 tahun dari Shiroishi ku.

Seorang siswi sekolah menengah berusia 17 tahun di Nishi ku mengeluhkan hal ini. "Menurut saya tidak perlu uji coba Olimpiade dalam situasi ini. Saya ingin Anda lebih memikirkan warga negara yang sabar," kata dia. "Sementara jumlah orang yang terinfeksi virus corona meningkat dengan cepat karena pengaruh strain mutan dan vaksinasi tertunda, jika puluhan ribu orang masuk ke Jepang selama Olimpiade. Maka wajar jika ketidakpercayaan dan kecemasan akan menyebar kepada warga," kata Profesor Akihara.

Akihara juga mengatakan perlu adanya tindakan khusus menahan masyarakat agar tetap di rumah. "Kalau ke luar rumah saya meragukan masyarakat bisa menjaga jarak antara penonton dapat terjaga," ujarnya. "Pemerintah perlu mengirim pesan kepada warga, 'Mari lakukan yang terbaik dengan sedikit perhatian lebih.' Tindakan yang berdampak, seperti deklarasi situasi, dapat diharapkan untuk dilakukan perubahan perilaku tertentu. Sudah waktunya untuk meluncurkannya," kata Profesor Akihara mengenai tindakan di masa depan. "Masa liburan Golden Week ini adalah kesempatan untuk mengendalikan infeksi. Anda tidak harus pergi ke sekolah atau bekerja, dan Anda dapat mengurangi jumlah orang. Jika Anda benar benar tinggal di rumah, Anda dapat mengontrol penyebaran infeksi," kata seorang warga.

Kecepatan penyebaran infeksi virus corona diperkirakan akan meningkat lagi setelah berakhirnya liburan Golden Week. Sementara itu upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif dengan melalui zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang nantinya. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.